03 April 2009

sarjana kog gak kerja....!!

hari ini toko ku kedatangan 4 orang ibu - ibu yang masih energik. mereka dengan bersemangat menanyakan bagaimana caranya menjadi distributor...
saat itu aku masih asyik di depan komputer dan membiarkan karyawan ku yang menjawab pertanyaan ibu2 tersebut...
lama kelamaan aku mendengan pertanyaan makin seru,,,dan karyawan ku mulai kewalahan karena sambil melayani ibu2 lain yang juga sedang memilih - miih baju...
akhirnya aku bergabung dan berusaha menjelaskan pertanyaan - pertanyaan seputar bagaimana kalau baju tidak laku, bagaimana kalau pesananan mereka tidak tersedia dll....
sampai seorang ibu yang kemudian mulai bertanya spesifik...'mba ita enak ya...masih muda udah punya usaha seperti ini...'
'alhamdulillah bu....tapi ini juga butuh waktu panjang kog bu...butuh waktu 3 tahun unuk bisa seperti sekarang...pake jatuh....trus bangun lagi...jatuh lagi...'
'jatuh gimana mba...?' tanya ibu yang lain mulai serius mendengarkan pembicaraan kami...
'sebelum saya jualan baju...saya pernah jualan roti bakar bu di rumah...' jawabku...
'saya juga pernah jualan susu kedelai buatan sendiri...yang jam 8 malam di rendam dan jam 4 pagi nya suami saya yang memblendder dan menyaring sampai jam 5 baru selesai. setelah subuh saya yang melanjutkan dengan merebus dan kemudian membungkus dengan plastik2 dan di titip ke tk sayur....'
trus gimana caranya sampai sekarang bisa jualan baju...?? 2 ibu lainnya yag tadinya mengepas2 baju mulai bergabung..'
'3 tahun yang lalu saat memutuskan untuk menjadi Agen SIK itu langkah awal nya bu...jawab saya..saya pernah rugi 5 juta saat ingin mencoba membuat produk sendiri....saya pernah ikut pameran dan rugi 7 juta juga karena gak laku....saya pernah sangat percaya sama orang yang ingin menjual baju dan menyicil membayar...sampai hari ini uang 900.000 tidak kembali...
tiba-tiba seorang ibu mulai mendekati saya,,,dia berkata...'mba ita..saya lihat mba ita ingat anak saya yang di Surabaya...
mba ita sarjana...?? ( loh kog nanya nya menyimpang nih fikir saya..)
iya bu saya Sarjana....
pernah kerja gak setelah wisuda...? 'saya 1 tahun sesudah wisuda langsung Nikah dan belum pernah bekerja bu....' jawab ku.
'punya anak 3 baru saya memulai usaha ini, dulu pure saya hanya jadi ibu rumah tangga....tanpa kegiatan apapun..bahkan pengajian juga gak bu...cuma ibu yang ngurusin rumah dan anak'.
'itulah mba ita....mba ita mirip seperti ana saya...ddari mulai wisuda dia gak mau kerja...malah jualan baju....dan sekarang sudah punya toko...
bahkan sekarang suami nya yang kerja di bank swasta ikut keluar dan buka toko 1 lagi...'
saya sebenarnya pengennya udah sekolahin anak tinggi - tinggi...maunya si anak kerja di tempat yang bagus..yah..jadi orang kantoran lah mba....
saya bilang ke anak saya ...KALAU CUMA MAU JUALAN BAJU...GAK PERLU IBU SEKOLAHIN TINGGI-TINGGI....GAK SEKOLAH JUGA BISA KOG..! kata si ibu dengan sebel...
saya terdiam.....dan mulai mengingat almarhum mama saya yang sebelum menjadi korban tsunami juga sering meminta saya untuk menjadi orang kantoran....
hanya beliau tidak pernah mengatakan yang di katakan ibu tadi...beliau cuma bilang...gak enak kalau harus terus meminta sama suami...kamu harus bisa punya uang sendiri...
TAPI HARI INI SAYA MERENUNG...
APA HAL ITU JUGA DI RASAKAN MAMA SAYA YA...?? SAYANG BELIAU TIDAK SEMPAT MENYAKSIKAN BAHWA SEKARANG SAYA SUDAH TIDAK HANYA MEMINTA UANG PADA SUAMI LAGI...SMOGA BELIAU BISA MERASAKAN KEBAHAGIAAN SAYA HARI INI...
SMOGA SAYA TIDAK AKAN MENUNTUT ANAK SAYA NANTI UNTUK MENJADI ORANG KANTORAN BILA DIA SUDAH MENJADI SARJANA.....nantinya......

3 komentar:

IMAN mengatakan...

sy suka sekali dgn post ini. mentaliti yg biasa bg generasi terdahulu. perniagaan tidak dianggap sesuatu yg utama malah tidak perlukan ijazah tinggi kononnya. Sama saja, di indonesia, di malaysia pun byk generasi tua yg berfikiran begini :)

yussi mengatakan...

Kalau saya masih dalam tahap pembuktian atas pilihan saya ini mbak :). Masih tersendat tapi semoga berkah. Amin

ummu.mila mengatakan...

SAYA MO IKUT JEJAK MBA ITA, MIRIP SIH CERITANYA