08 Desember 2011

SUKSES KARENA TERPAKSA?

walau sdh lama gak nulis blog, ntah kenapa kejadian sore ini membuat aku kangen untuk menulis lagi..

seperti biasa sambil menunggu magrib datang, sama spt ibu rumah tangga lain nya , aku duduk santai di teras sambil main dengan fadhlan yg skrg sudah 1 tahun 2 bulan usia nya.

tak lama lewat tetangga ku , mba Anti ( maaf mba aku nyatut nama mu ,,kalo dikau baca blog ini ) , beliau sedang mengajukan proposal pengajuan baju seragam dari TKanak nya..jadi lah membahas masalah ini dengan seru nya..sampai di kesimpulan ...oke...UKHTI akan menjadi sponsor di acara tersebut.

sambil pamitan mau pulang , tau - tau dia bilang " mba ita...aku itu skrg jualan baju loh..sebenarnya terinspirasi dari sampeyan loh mba....." .sampeyan itu hebat loh....bisa sukses bukan karena terpaksa.....
loh terpaksa gimana maksud nya mba? tanya ku
lah..biasanya kan orang sukses berusaha itu karena terpaksa, karena kebutuhan,,,kalo mba ita kan hebat,,,bisa usaha padahal hidupnya kan udah enak....kata mba anti dgn logat jawa nya yg masih kental.
waaah mba anti salah...kata ku...
dikau gak tau aku dulu nya mba....dikau ketemu aku an setelah aku seperti sekarang...
loh emang mba ita dulu kenapa ? katanya heran
duuuh mba.....aku dulu pindah ke jakarta dlm kondisi punya anak 1 dan sedang hamil anak ke dua, suami ku pindah kerja dari bank Danamon ke bank Mandiri dalam kondisi karyawan kontrak..
yang gaji nya gak sampai 2 juta mba....tanpa fasilitas apapun. beliau kerjanya di cabang kota..bayangkan ongkos dari cibubur ke kota.,,separuh gaji nya abis di ongkos mba..
hmmmm.......jadi teringat kisah lama nih......
dulu kami numpang di rumah papa ku  selama 2 tahun mba...
aku melahirkan anak ke dua dalam kondisi gak punya uang, lahir di klinik kecil di cibubur yang ruang bersalin nya cm ada kipas angin yg udah tebal banget debu nya...kamar mandi nya gelap karena lampunya mati dan gak di ganti, suasana kliniknya sangat memprihatinkan dan sangat sederhana.
gak punya motor apalagi mobil, gak punya pembantu karena gak sanggup bayar.
anak kedua ku hidup dalam keprihatinan,jangan kan pakai diapers....buat makan aja di jatah gak boleh lebih 10.000 buat belanja lauk dan sayur di tukang sayur keliling. benar-benar prihatin saat itu
tahun kedua di jakarta , kami membeli sepetak tanah di kampung belakang dengan harga yang sanga murah dengan harapan suatu saat dapat kami bangun untuk tempat tinggal kami nanti nya.
alhamdulilah tahun ketiga kami membangun 1 rumah yg sangat sederhana, di tanah tersebut selesai dalam waktu 1 tahun karena biaya yang pas pas an
di hari pertama kami mulai menempati rumah itu, malah Allah memberi cobaan yang sangat berat buat ku. disaat aku hamil anak ke 3, dalam kondisi kehamilan ku masuk 9 bulan..Allah memanggil mama dan 75 orang saudara ku lain nya dalam peristiwa Tsunami di aceh.dan jenazahnya samapi saat ini tidak di ketemukan....
ketika anak ketiga ku lahir, gaji suami ku sudah mulai membaik dan sudah diangkat jadi karyawan tetap. tapi menghidupi anak 3 dan dengan biaya hidup yang tinggi di jakarta, gaji itu pun masih di rasa kurang...
mulailah kami memulai untuk 'usaha'....
usaha awal adalah dengan berjualan burger ED** dan roti panggang di teras rumah ku...alhamdulilah banyak anak2 jajan dan suka dengan jualan ku..
kemudian kami mulai jualan susu kedelai yg kami buat sendiri...dan alhamdulilah respon nya cukup bagus . awalnya cuma buat 2 liter sehari , sampai akhirnya kami mampu memproduksi 8 liter sehari .Tapi Allah punya rencana lain...ada kejadian yang membuat kami harus menutup semua usaha tersebut..
yaaaa Allah punya rencana baik buat kami, dengan izin nya kami mulai lagi usaha dengan menjadi agen baju kaos muslimah merk SIK dari bandung.
alhamdulilah ini lah titik awal dan titik terang nya....cerita selanjutnya sudah pernah saya cerita kan sebelumnya di sini...

kembali ke pembicaraan dengan mba Anti...
OO gitu mba...katanya setelah mendengar cerita ku yang panjaaang....
naaaah....berarti mba anti salah kan....kt ku...
berarti aku gak hebat kaan.....kata ku lagi sambil tertawa...alhamdulilah aku bisa seperti sekarang karena diawali dengan TERPAKSA....
o gitu ya mba...ternyata mba ita pernah susah juga.....he..he,,,he....
aku udah 1 tahun coba jualan baju juga mba..modal ku udah 4 juta loh mba..tapi kog uang dan untung nya gak keliatan ya mba...abis gak ketentuan kata nya...
naaah kalau itu aku bisa kasi saran karena aku udah pernah ngalami nya mba....kt ku
di awal memulai usaha , kita harus disiplin ....yaitu untuk tidak memakai se sen pun uang modal plus untung selama kita jualan selama minimal 1 tahun....berat? pasti laaah....
masak udah capek2 jualan kog gak boleh menikmati hasilnya....gitukan?
tapi.....kalau kita bisa menahan diri dan berhasil melalui semua godaan2 itu..maka kita sendiri akan kaget dengan hasilnya...ternyata kita akan mendapatklan uang mecapai 100x lipat dari modal awal....gak percaya...?

kita coba hitung - hitungan yaaaa

modal awal : Rp. 4.000.000
perkiraan keuntungan 1 bulan : 300.000 ( dengan asumsi menjual 10 pc baju dgn keuntungan 30.000 per pc)
keuntungan 1 tahun : 3,000.000 kaaan.....??? ooo salah...!!!!!
bukan begitu hitungan nya : perputaran modal kita yang td nya 4 juta cm bisa beli 40 baju, karena keuntungan kita putar jadi modal lagi...pada akhir tahun modal tersebut sudah berlipat - lipat karena kita jadi mempunyai modal yang membengkak dan bisa membeli barang yang  lebih banyak sehingga penjualan pun akan lebih besar lagi...
yang awalnya barang cuma 1 rak, di akhir tahun barang kita bisa jadi 8 rak....wow......kebayang kan .....????
jadi masuk akal kan kalo di akhir tahun penghasilan kita bisa 100 x lipat dari modal awal..???

saya sudah membuktikan nya....saat barang kita semakin banyak jenis, jumlah dan artikel nya..maka peluang menjual pun semakin besar. dulu hanya jual sik saja, kemudian mulai mencari barang - barang di tanah abang,,,macem2 , dari mulai celana panjang, baju anak, baju koko sampai kaos kaki dll
sehingga rumah pun penuh sesak dengan barang dagangan....

makanya saya suka heran kalau ada orang yang katanya pengen sukses berdagang tapi takut keluar modal buat barang dagangan nya..
bagaimana mau untung kalau modal jualan masih mengandalkan konsinyasi...?? kan enak...gak laku tinggal pulangin...
padahal bila kita mengeluarkan modal , maka kita otomatis akan berusaha lebih keras untuk mengembalikan modal kita itu..beda dengan bila kita cuma pinjam barang..
karena gak punya beban , kita akhirnya hanya santai - santai saja, laku syukuuur gak laku ya gpp....bukan barang ku kog....
laaah bagaimana mau sukses kalau cara berfikirnya begini...???

seorang teman pernah bilang , mba ita aku tuh dulu gak pernah kepikiran buat misahin uang dagang dan uang dapur ( masalah khas ibu ibu nih)...tapi setelah ngobrol sama mba ita, dan aku mencoba nya...
sekarang ( di tahun ketiga dia berjualan) , aku suka kaget kog barang ku banyak, uang juga banyak dan gak punya hutang di produsen....alhamdulilaaaaah.....sekarang jadi 'berasa' mba ...kata beliau
 gak punya beban lagi buat menikmati hasil karena modal awal dah lewat, sekarang semua ini tinggal untung nya mba...katanya sumringah...

yaaah itu lah nikmat nya 'berbagi'.....sehingga kalau kita pernah jatuh, dan kita memberi peringatan kepada orang lain agar jangan lewat jalan itu. maka tidak ada lagi yang akan merasakan kejatuhan seperti yang kita alami...Dan...itu akan jadi amal jariah kita nanti di alam kubur..
bukan kah memberikan ilmu yang bermanfaat termasuk salah satu amal yang akan menemani kita saat kita mati....
insya Allah.......

makasih mba anti, kau menginspirasi ku untuk menulis lagi....

2 komentar:

Anonim mengatakan...

terharu jadiny

Ita mengatakan...

Semoga bisa meembeeri manfaat ya...mterima kasih sdh mampir di blog sy.